Adaptasi Tingkah Laku

Adaptasi Tingkah Laku

Adaptasi Tingkah Laku

Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi Tingkah Laku
Adaptasi tingkah laku adalah penyesuaian organisme terhadap lingkungan dalam bentuk tingkah laku. Adaptasi tingkah laku merupakan salah satu bentuk penyesuaian makhluk hidup dengan lingkungannya selain penyesuaian bentuk alat tubuh dan fungsi tubuh. Adaptasi ini bisa didapat dari hasil belajar atau naluri alamiah sejak lahir. Tujuan adaptasi tingkah laku adalah untuk bertahan hidup.
1. Tujuan Adaptasi Tingkah Laku
Berikut adalah tujuan makhluk hidup melakukan adaptasi tingkah laku:
  1. Untuk melindungi diri dari pemangsa.
  2. Untuk bertahan hidup dari perubahan iklim atau perubahan proses fisiologis.
  3. Untuk memperoleh makanan.
2. Macam-Macam Adaptasi Tingkah Laku
  1. Tingkah laku untuk sosial. Yang umumnya dilakukan oleh hewan yang hidup berkelompok.
  2. Tingkah laku untuk perlindungan diri.
3. Contoh Adaptasi Tingkah Laku

3.1 Contoh Adaptasi Tingkah Laku pada Hewan

3.1.1 Mimikri

Mimikri adalah kemampuan mengubah warna kulitnya agar sesuai dengan lingkungan di sekitarnya. Apabila hewan tersebut berada di atas daun, maka hewan tersebut mengubah warna kulitnya menjadi hijau daun. Sedangkan apabila hewan tersebut berada di batang pohon berwarna coklat, maka hewan tersebut akan mengubah warna kulitnya menjadi coklat. Contoh hewan yang melakukan mimikri adalah bunglon.

3.1.2 Autotomi

Autotomi adalah teknik bertahan hidup dengan mengorbankan salah satu bagian tubuh. Bagian tubuh tersebut adalah ekor. Setelah dipotong, ekor tersebut tetap menggeliat sehingga menarik perhatian pemangsa dan hewan yang melakukan autotomi memiliki kesempatan untuk kabur. Contoh hewan yang melakukan autotomi adalah cicak dan sebagian gecko (tokek).

3.1.3 Muncul ke Permukaan Air

Mamalia yang hidup di perairan memiliki tingkah laku muncul ke permukaan air secara teratur. Tujuannya adalah untuk bernapas mengingat hewan ini bernapas dengan paru-paru meski hidup di perairan. Sesekali juga hewan tersebut menyemburkan air dari lubang di atas tubuhnya sebagai hasil dari proses pernapasan. Contohnya adalah paus dan lumba-lumba.

3.1.4 Estivasi

Estivasi adalah proses ketika hewan menonaktifkan diri saat lingkungan sekitar terlalu berbahaya sehingga dapat mengancam kehidupannya. Umumnya estivasi dilakukan ketika suhu lingkungan sangat panas pada musim kemarau. Estivasi berbanding terbalik dengan hibernasi yang mana dilakukan saat cuaca dingin pada musim dingin. Contoh hewan yang melakukan estivasi adalah siput darat, buaya, katak, dan lemur.

3.1.5 Menggulung Tubuh

Menggulung tubuh merupakan perilaku yang dilakukan hewan berukuran panjang untuk melindungi diri dari ancaman. Contoh hewan yang memiliki tingkah laku menggulung tubuh adalah kaki seribu.

3.1.6 Menyemprot Tinta

Hewan seperti cumi-cumi dan gurita memiliki kantong yang berisi cairan hitam seperti tinta. Ketika ancaman datang, hewan tersebut akan menyemprotkan cairan hitam tersebut ke dalam air. Sehingga hewan pengancam tersebut tidak dapat melihat sehingga cumi-cumi atau gurita bisa kabur.

3.1.7 Berendam di Kubangan Air

Terdapat pula hewan yang memiliki kebiasaan berendam di kubangan air/lumpur. Contohnya adalah kerbau. Kerbau merupakan hewan bertubuh besar dan memiliki jaringan lemak yang tebal sehingga tubuhnya mudah panas. Maka dari itu, kerbau kerapkali berendam di kubangan air/lumpur untuk mendinginkan tubuh.

3.1.8 Hibernasi

Hibernasi adalah kondisi ketika hewan tidak aktif untuk memperlambat proses metabolisme yang bertujuan untuk menghemat energi. Hewan melakukan hibernasi ketika musim dingin tiba. Hal itu dikarenakan pada musim dingin sangat sulit mencari makanan. Contoh hewan yang melakukan hibernasi adalah beruang, landak, hamster, tupai, dan lemur.

3.1.9 Mengeluarkan Bau

Beberapa hewan seperti kepik, sigung, dan walang sangit memiliki kemampuan mengeluarkan bau yang menyengat. Bau tersebut berasal dari kelenjar di tubuhnya. Bau dikeluarkan ketika hewan tersebut merasa terancam. Bau tersebut membuat hewan pengganggu atau pemangsa enggan mendekatinya.